Ilmu Pengetahuan | Informasi Tentang Ilmu Pengetahuan

Seperti telah kita ketahui bersama bahwa ilmu sangat bermanfaat bagi manusia dalam melayani tuntutan kerja. Berdasarkan jenisnya ilmu dibagi menjadi 2, yakni ilmu pengetahuan dan ilmu ketranpilan atau kejuruan. Ilmu pengetahuan lebih menekankan penguasaan konsep delam metode pengajarannya sedangkan ilmu ketrampilan lebih menekankan penguasaan praktek sehingga ilmu ini sangat cocok untuk melatih skill atau ketrampilan yang dimiliki oleh seseorang. Semua cabang ilmu tersebut memiliki pengaruh yang sama tergantung dari jenis pekerjaan yang ditekuni. Seorang guru akan lebih menekankan teori dari pada praktek karena pekerjaan guru adalah sebagai pengajar sehingga membutuhkan materi yang sangat luas untuk mengajari peserta didik.Sedangkan untukmekanik dan operatormbutuhkan tentu akan sangat membutuhkan adanya skill yang mumpuni karena seorang operator dituntut untuk bekerja menggunakan ketrampilan dan bukan menggunakan teori semata. Dalam dunia kerja memang dituntut adanya pengetahuan yang luas sehingga kedepannya dapat digunakan sebagai modal untuk mengembangkanketrampilan yang dimiliki. Dalm lembaga pendidikan, ilmu pengetahuan sering hanya terbatas IPA dan IPS saja. Namun sesungguhnya ilmu pengetahuan sangat beragam. Namun yang diajarkan disekolah hanyalah ilmu pengetahuan alam dan ilmu pengetahuan sosial saja.

Ilmu pengetahuan adalah seluruh usaha yang dilakukan secara sadar untuk menemukan, menyelidiki, serta meningkatkan pemahaman bagi seluruh manusia yang dilihat dari berbagai segi kenyataan yang ada di dalam kehidupan. Ilmu pengetahuan bukan hanya sebata pengetahuan (Knowledge), tapi juga merangkumsegala sesuatu yang berkaitan dengan seluruh pengetahuan berdasarkan dengan teori-teori yang telah disepakati bersama dan teori tersebut dapat dibuktikan melalui pengujian dan penelitian secara sistematik guna mengetahui kebenaran dari teori tersebut. Suatu ilmu terbentuk karena adanya usaha yang dilakukan oleh manusia untuk berfikir lebih luas guna mengembangkan pengetahuan dasar yang telah dimilikinya. Dari segi bahasa, ilmu berasal dari bahasa arab “Ilm” yang memiliki arti mengetahui, mengerti, atau memahami. Ilmu memiliki syarat-syarat agar suatu teori dapat dijadikan sebagai ilmu antara lain :

  • Metodis                                                                                                                                                                                                                                                  Metodis adalah segala bentuk upaya yang dilakukan untuk mengurangi atau meminimalkan segala bentuk penyimpangan dalam mencari suatu kenbenaran dalam ilmu tersebut. Dengan kata lain, harus ada jaminan kepastian bahwa ilmu tersebut adalah benar dan tidak menyimpang dengan cara melakukan penelitian atau metode uji secara ilmiah
  • Sistematis                                                                                                                                                                                                                                             Suatu ilmu harus daoat terurai dan memiliki rumusan yang logis untuk mengetahui dan menjelaskan suatu objek. Selain itu ilmu juga harus dapat menjelaskan sebab-akibat dari suatu permasalahan yang menyangkut objek sehingga akan bisa dicari kebenaran dari suatu objek yang diteliti.
  • Objektif                                                                                                                                                                                                                                                             Suatu ilmu harus memiliki objek yang nyata untuk mencari kebenaran teori yang dimiliki atau nyata jika telah dilakukan uji secara ilmiah tentang keberadaan dari objek tersebut. Dalam meneliti dan mengkaji objek pada sebuah ilmu, yang dicari adalah kebenaran adanya objek tersebut sehingga akan timbul adanya kebenaran objek dan bukan hanya bersifat subjektif yang belum tentu dapat diteliti kebenaran objeknya.
  • Universal                                                                                                                                                                                                                                          Suatu ilmu yang ditemukan harus bersifat universal atau memiliki sifat umum. Seperti contoh : seluruh persegi panjang memiliki jumlah sudut 360 derajat. Suatu ilmu tidak boleh hanya berdasarkan tindakan manusia tanpa ada uji lebih lanjut mengenai kebenarannya. Jika ilmu sudah memiliki syarat keempat ini maka suatu ilmu akan dapat diterima oleh seluruh umat manusia yang ada di dunia.

molekulMatematika dan IPA adalah suatu ilmu yang bersifat pasti atau kebenaran dan hasil metodenya bersifat pasti dan tidak bisa dirubah karena telah dilakukan pengujian sebelumnya. Ilmu juga memiliki bagian untuk memisahkan metode ilmu berdasarkan objek yang diteliti. Berikut ini adalah beberapa bagian-bagian keilmuan antara lain :

  • Fisika                                                                                                                                                                                                                                                       Astronomi, Astrofisika, Biofisika, Akustik, Fisika Bahan Padat, Fisika molekul, atom dan optik, Dinamika, Fisika Komputasi, Dinamika Fluida, Fisika Bahan, Fisika Matematis, Fisika Nuklir, Fisika Partikel, Fisika Plasma, Fisika Polimer, Kriogenik, Mekanika, Optik
  • Biologi                                                                                                                                                                                                                                                   Anatomi, Biokimia, Biofisika, Astrobiologi, Ekologi, Entimologi, Epidemiologi, Fisiologi, Genetika, Histologi, Ilmu Kesehatan, Antropologi Fisik, Mikrobiologi, Ilmu Saraf, Kladistika, Zoologi
  • Kimia                                                                                                                                                                                                                                                       Biokimia, Elektrokimia, Ilmu Bahan, Kimia Fisik, Kimia Anorganik, Kimia Komputasi, Stereokimia, Termokimia, Kimia Kuantum
  • Ilmu Bumi                                                                                                                                                                                                                                           Geologi, Geodesi, Seimologi, Oseanografi, Meteorologi, Limnologi, Geografi
  • Ilmu Sosial                                                                                                                                                                                                                                          Ekonomi (Akuntansi, Manajemen, Ekonomi Pembangunan), Ilmu Politik, Linguistik (Ilmu Bahasa), Psikologi (Analisis Perilaku, Psikofisika, Psikometri, Psikologi Sosial), Sosiologi, Kriminologi, Hukum, Administrasi Negara, Administari Fisikal, Administrasi Niaga, Ilmu Komunikasi
  • Ilmu Terapan                                                                                                                                                                                                                                     Ilmu Komputer dan Informatika (Ilmu Komputer, Ilmu Kognitif, Informatika, Systemics, Cybernetics), Rekayasa (Ilmu Pertanian, Ilmu Biomedik, Rekayasa Listrik, Rekayasa Pertanian) 

 

Contoh dan Pengertian